shiafrica.com

'Geng' Raja Salman Satukan Suara, Beri Solusi Ini untuk Perang Gaza

Internasional

'Geng' Raja Salman Satukan Suara, Beri Solusi Ini untuk Perang Gaza

News - luc, Indonesia
17 May 2024 05:30
This handout picture provided by the Palestinian Press Office (PPO) on November 11, 2023, shows front row from 2nd left: Syria's President Bashar al-Assad, Egypt's President Abdel Fatah al-Sisi, Jordan's King Abdullah II, Saudi Crown Prince Mohammed bin Salman, Palestinain president Mahmud Abbas, Turkish President Recep Tayyip Erdogan, Iran's President Ebrahim Raisi and Qatar's Emir Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani, standing for a group picture ahead of an emergency meeting of the Arab League and the Organisation of Islamic Cooperation (OIC), in Riyadh. Arab leaders and Iran's president are in the Saudi capital on November 11, for a summit meeting expected to underscore demands that Israel's war in Gaza end before the violence draws in other countries. The emergency meeting of the Arab League and the Organisation of Islamic Cooperation (OIC) comes after Hamas militants' bloody October 7 attacks that Israeli officials say left about 1,200 people dead and 239 taken hostage. (Photo by Thaer GHANAIM / PPO / AFP) / RESTRICTED TO EDITORIAL USE - MANDATORY CREDIT Foto: AFP/THAER GHANAIM

Jakarta, Indonesia - Liga Arab pada Kamis (16/5/2024) menyerukan kehadiran pasukan penjaga perdamaian PBB di wilayah Palestina pada pertemuan puncak yang didominasi oleh perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung di Gaza.

"Deklarasi Manama" yang dikeluarkan oleh blok beranggotakan 22 negara tersebut menyerukan "perlindungan internasional dan pasukan penjaga perdamaian PBB di wilayah pendudukan Palestina" sampai solusi dua negara diterapkan.

Deklarasi tersebut juga menyerukan "semua faksi Palestina untuk bergabung di bawah payung Organisasi Pembebasan Palestina," yang didominasi oleh gerakan Fatah yang berkuasa, dan menambahkan bahwa mereka menganggap PLO sebagai "satu-satunya perwakilan sah rakyat Palestina."

Mereka juga menyerukan gencatan senjata "segera" di Gaza dan diakhirinya pengungsian paksa di wilayah Palestina.

"Kami menuntut gencatan senjata segera dan permanen di Gaza, penghentian semua upaya pengungsian paksa, diakhirinya segala bentuk pengepungan dan memungkinkan akses penuh dan berkelanjutan terhadap bantuan," kata komunike terakhir, dikutip dari Arab News.

Lebih lanjut mereka "mengutuk keras serangan terhadap kapal komersial," dengan mengatakan bahwa serangan tersebut "mengancam kebebasan navigasi, perdagangan internasional, dan kepentingan negara-negara dan masyarakat di dunia," dan menegaskan kembali komitmen Liga Arab untuk "menjamin kebebasan navigasi di kawasan Merah. Laut" dan sekitarnya.

Raja Bahrain, Hamad bin Isa Al-Khalifa, membuka pertemuan puncak tersebut dengan menyerukan diadakannya konferensi internasional untuk perdamaian di Timur Tengah.

Raja, sebagai tuan rumah KTT tersebut, juga menegaskan kembali dukungan negaranya terhadap pengakuan penuh negara Palestina dan penerimaan keanggotaannya di PBB.

Dia menekankan bahwa pembentukan negara Palestina akan memberikan dampak positif bagi kawasan.

Pekan lalu, Majelis Umum PBB sangat mendukung upaya Palestina untuk menjadi anggota penuh PBB dan meminta Dewan Keamanan PBB untuk mempertimbangkan kembali permintaan tersebut.

Pemungutan suara yang dilakukan oleh Majelis Umum yang beranggotakan 193 orang tersebut merupakan survei global mengenai dukungan terhadap upaya Palestina untuk menjadi anggota penuh PBB - sebuah langkah yang secara efektif akan mengakui negara Palestina - setelah AS memvetonya di Dewan Keamanan PBB bulan lalu.

"Apa yang dihadapi Palestina memerlukan sikap internasional yang bersatu," kata Raja Bahrain.

Dalam pidato pembukaannya di KTT tersebut, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS) menyerukan pembentukan negara Palestina yang diakui secara internasional.

Pangeran MBS termasuk di antara delegasi Arab yang tiba di Manama untuk menghadiri KTT Liga Arab.

Dalam pidatonya, sang pangeran menyoroti upaya Kerajaan Arab Saudi dalam meringankan krisis kemanusiaan di Gaza, dan menegaskan kembali dukungan Arab Saudi terhadap isu-isu dunia Arab.

Dia mendesak masyarakat internasional untuk mendukung upaya gencatan senjata dan menghentikan agresi terhadap warga sipil Palestina.

Ini adalah pertama kalinya para pemimpin Arab berkumpul setelah Riyadh menjadi tuan rumah pertemuan puncak luar biasa pada November di mana blok tersebut mengutuk tindakan "barbar" Israel di Gaza.

KTT satu hari itu direncanakan untuk membahas peristiwa di Gaza, mengusulkan gencatan senjata dan mendorong pembentukan negara Palestina.

"Kerajaan menyerukan penyelesaian konflik melalui cara damai," kata sang pangeran.


[Gambas:Video ]
Artikel Selanjutnya

Israel Jual Organ Jenazah Warga Palestina? Ini Faktanya


(luc/luc)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat