shiafrica.com

Hunter Biden Divonis Bersalah atas 3 Tuduhan Kejahatan, Ayahnya Pasrah

Internasional

Hunter Biden Divonis Bersalah atas 3 Tuduhan Kejahatan, Ayahnya Pasrah

News - luc, Indonesia
12 June 2024 06:05
(FILES) Hunter Biden, the son of US President Joe Biden, attends the annual White House Easter Egg Roll on the South Lawn of the White House in Washington, DC on April 18, 2022. Hunter Biden has pleaded guilty to two counts of failure to pay federal income tax, prosecutors said on June 20, 2023. Biden, in a plea agreement with the US Attorney's Office in his home state of Delaware, also acknowledged possessing a firearm despite being a drug user. (Photo by MANDEL NGAN / AFP) Foto: AFP/MANDEL NGAN

Jakarta, Indonesia - Putra Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Hunter Biden, dinyatakan bersalah pada Selasa (11/6/2024) atas ketiga tuduhan kejahatan yang dia hadapi terkait dengan senjata api saat menjadi pengguna kokain.

Biden menerima putusan tersebut di pengadilan ketika teman dan keluarganya, termasuk ibu negara, Jill Biden, memberikan dukungannya.

Juri mencapai keputusannya setelah sekitar tiga jam musyawarah selama dua hari. Kasus ini terjadi setelah persidangan selama seminggu di kota asal keluarga Biden, Wilmington, Delaware, yang terkadang menampilkan kesaksian menyakitkan tentang kebiasaan kecanduannya, dari beberapa kerabat terdekatnya. Hunter Biden memilih untuk tidak menjadi saksi untuk membela dirinya sendiri.

"Saya akan menerima hasil dari kasus ini dan akan terus menghormati proses peradilan saat Hunter mempertimbangkan banding. Jill dan saya akan selalu ada untuk Hunter dan seluruh keluarga kami dengan cinta dan dukungan kami," kata Joe Biden, dilansir The Guardian.

"Tidak ada yang bisa mengubah hal itu."

Presiden sebelumnya telah mengatakan bahwa dia tidak akan mengampuni putranya jika dia dinyatakan bersalah. Dia juga memuji ketangguhan dan kekuatan putranya selama masa pemulihan dari kecanduan.

Belum ada tanggal hukuman yang ditetapkan, meskipun hukuman penjara maksimum yang bisa dihadapi Hunter Biden adalah 25 tahun, jauh lebih lama dari yang diharapkan bagi pelaku pertama kali.

Dalam pernyataannya, Hunter Biden mengatakan dia lebih berterima kasih kepada keluarga dan teman-temannya atas dukungan mereka dibandingkan kecewa dengan putusan tersebut.

"Pemulihan bisa terjadi berkat rahmat Tuhan, dan saya diberkati untuk merasakan anugerah itu hari demi hari," tambahnya.

Pengacaranya, Abbe Lowell, mengatakan mereka "tentu saja kecewa" dengan putusan tersebut, namun menghormati proses tersebut dan akan "dengan penuh semangat melakukan semua tantangan hukum yang tersedia bagi Hunter".

Tim kampanye Trump mengirimkan pernyataan kepada CNN bahwa persidangan tersebut "tidak lebih dari sekadar pengalih perhatian dari kejahatan nyata yang dilakukan keluarga kriminal Biden".

Hunter Biden dituduh membuat dua pernyataan palsu saat mengisi formulir pembelian pistol Colt pada Oktober 2018: pertama dengan menyatakan secara tidak jujur bahwa dia tidak kecanduan atau menggunakan narkoba, dan kemudian dengan menyatakan pernyataan itu benar.

Tuduhan ketiga menyatakan bahwa dia kemudian memiliki senjata itu secara ilegal selama 11 hari, sebelum saudara iparnya dan kemudian kekasihnya, Hallie Biden, membuangnya ke tempat sampah karena panik.

Lowell berpendapat bahwa penuntut tidak memberikan bukti bahwa dia telah menggunakan kokain - yang kemudian dia akui dalam sebuah memoar sebagai kecanduan sebelum menjalani rehabilitasi - pada bulan dia membeli dan memiliki senjata tersebut.

Pengacara pembela juga menetapkan bahwa tidak ada seorang pun yang melihat Hunter menggunakan narkoba pada periode tersebut.

Namun, pesan yang diambil dari ponsel Hunter melemahkan argumen bahwa dia tidak mengonsumsi narkoba sebelum dan sesudah membeli senjata tersebut. Sehari setelah dia membeli senjata itu, dia mengirim SMS ke Hallie Biden yang mengatakan dia bertemu dengan seorang pengedar narkoba terkenal bernama Mookie.

Kemudian, sehari kemudian, dia mengungkapkan dalam pesan lain bahwa dia sedang tidur di mobil dan merokok.

Putrinya, Naomi Biden Neal - yang bersaksi dalam pembelaannya - mengatakan kepada pengadilan bahwa ayahnya tampak sadar beberapa minggu sebelum pembelian. Namun jaksa penuntut mengajukan lebih banyak pesan teks yang mengungkapkan hubungan yang tegang dan renggang antara pasangan tersebut, termasuk pesan di mana Naomi memberi tahu ayahnya bahwa dia telah mendorongnya ke titik puncaknya.

Jaksa memanggil anggota keluarga Biden lainnya, termasuk mantan istrinya, Kathleen Buhle, yang telah dinikahinya selama 24 tahun, dan Hallie Biden, janda dari saudara laki-lakinya Beau, untuk menunjukkan bahwa penggunaan narkoba Hunter terus berlanjut selama 2018 dan 2019.

Kesaksian tersebut menggambarkan potret Hunter Biden yang makin terjerumus ke dalam kecanduan saat ia berjuang menghadapi kematian Beau, yang meninggal karena kanker otak pada 2015.

Usai putusnya pernikahannya, ia menjalin hubungan romantis dengan Hallie Biden yang mengaku pernah merokok bersamanya.

Kesimpulannya pada Senin, jaksa penuntut Leo Wise mengatakan pesan teks Hunter Biden menunjukkan dia mencoba melakukan transaksi narkoba sebelum dan sesudah pembelian senjatanya.

Menyebut bukti yang memberatkan terdakwa "pribadi, jelek dan berlebihan", dia mencatat bahwa Hunter Biden memberi tahu Hallie Biden pada tanggal 14 Oktober 2018, dua hari setelah membeli senjata, bahwa dia telah merokok. "Itulah kebenaran saya," dia mengutip tulisan Hunter.

Buktinya termasuk kesaksian mengerikan tentang Hunter Biden yang sedang merokok, didukung oleh foto-foto yang ditampilkan di pengadilan.

Zoe Kestan, mantan pacar Hunter yang bertemu dengannya di klub pria, mengatakan kepada pengadilan pekan lalu bahwa dia sering menarik uang untuk mendanai pembelian narkoba.

Dia mengatakan bahwa dia akan menghisap apa yang dia duga sebagai crack "setiap 20 menit atau lebih" dan dia telah melihatnya merokok selama beberapa hari di Malibu, California, pada bulan September 2018, sebulan sebelum dia membeli senjata tersebut.

Proses tersebut disaksikan oleh ibu tiri Hunter, Jill Biden, yang hadir setiap hari kecuali Kamis lalu, saat ia terbang ke Normandia di Prancis untuk menghadiri peringatan 80 tahun D-day bersama suaminya.

Lowell mengatakan kepada para juri bahwa fakta bahwa Hunter Biden memiliki nama belakang yang terkenal tidak berarti dia kurang berhak atas hak-haknya dibandingkan terdakwa lainnya, sehingga mendesak mereka untuk menyatakan dia tidak bersalah.


[Gambas:Video ]
Artikel Selanjutnya

Video: Elektabilitas Anjlok, Biden Dikabarkan "Ngamuk"


(luc/luc)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat