shiafrica.com

Pesawat Wapres Malawi yang Jatuh Ditemukan, Semua Penumpang Tewas

Internasional

Pesawat Wapres Malawi yang Jatuh Ditemukan, Semua Penumpang Tewas

News - luc, Indonesia
12 June 2024 07:00
Saulos Klaus Chilima, Wakil Presiden Malawi dan presiden United Transformation Movement (UTM), meninggalkan Hotel Mount Soche di Blantyre pada 6 Mei 2020. (AFP/AMOS GUMULIRA) Foto: Saulos Klaus Chilima, Wakil Presiden Malawi dan presiden United Transformation Movement (UTM), meninggalkan Hotel Mount Soche di Blantyre pada 6 Mei 2020. (AFP/AMOS GUMULIRA)

Jakarta, Indonesia - Wakil Presiden Malawi Saulos Chilima tewas dalam kecelakaan pesawat, kata presiden negara itu pada Selasa (11/6/2024), setelah tim pencari menemukan puing-puing pesawat di hutan yang diselimuti kabut.

Pesawat militer yang membawa Chilima (51) dan sembilan orang lainnya menghilang pada Senin, setelah gagal mendarat di kota utara Mzuzu karena cuaca buruk dan diminta kembali ke ibu kota, Lilongwe.

"Tim pencarian dan penyelamatan telah menemukan pesawat itu... hancur total tanpa ada yang selamat, karena semua penumpang di dalamnya tewas akibat benturan tersebut," kata Presiden Malawi Lazarus Chakwera, dalam pidatonya kepada negara tersebut, dilansir AFP.

"Kata-kata tidak dapat menggambarkan betapa memilukannya hal ini," katanya, sambil menggambarkan kecelakaan itu sebagai "tragedi yang mengerikan."

Tim penyelamat telah menyisir hutan yang diselimuti kabut di selatan Mzuzu pada Selasa, setelah pihak berwenang menemukan menara terakhir yang menjadi tujuan transmisi sebelum pesawat menghilang.

Sebelumnya, Panglima Angkatan Darat Jenderal Paul Valentino Phiri mengatakan negara-negara lain, termasuk negara tetangga Malawi, telah membantu upaya pencarian, dengan dukungan termasuk helikopter dan drone.

Kelompok tersebut berangkat sekitar pukul 9:00 pagi dari Lilongwe pada hari Senin untuk menghadiri pemakaman mantan menteri kabinet sekitar 370 kilometer (230 mil) jauhnya di Mzuzu.

Mantan ibu negara Malawi Shanil Dzimbiri, yang menikah dengan mantan presiden Bakili Muluzi, juga ikut serta.

Sosok Chilima

Chakwera mengatakan dia sebelumnya pernah terbang dengan pesawat yang sama untuk perjalanan serupa. Para kru telah berhasil mengoperasikannya hanya beberapa jam sebelum kecelakaan, tambahnya.

"Namun, terlepas dari rekam jejak pesawat tersebut dan pengalaman para awaknya, ada sesuatu yang tidak beres dengan pesawat tersebut dalam penerbangan kembali ke Lilongwe, sehingga menyebabkan pesawat tersebut jatuh," katanya.

Chilima, yang pertama kali terpilih sebagai wakil presiden pada tahun 2014, adalah sosok yang sangat dicintai di Malawi, khususnya di kalangan anak muda.

"Saya sangat terkejut dan berduka. Saulos seperti anak saya," kata mantan presiden Joyce Banda kepada AFP.

"Negara ini telah kehilangan seorang jenius, kita telah kehilangan seorang pemimpin yang ahli di bidang perdagangan dan industri dan dia adalah orang yang percaya bahwa sektor swasta adalah mesin pertumbuhan.

Sayangnya bagi saya, saya harus bersikap pribadi juga, karena dia sudah seperti anak saya.

Pada pemilu 2019, Chakwera mencalonkan diri sebagai calon presiden dari Partai Kongres Malawi, dan Chilima untuk saingannya Gerakan Transformasi Bersatu.

Keduanya kalah, namun pemungutan suara tersebut dibatalkan karena adanya ketidakberesan dalam pemungutan suara dan ketika pemilu baru diadakan pada bulan Juni 2020, pasangan tersebut berkampanye dan menang sebagai calon wakil presiden dan wakil presiden.

Sempat Digoyang Skandal

Namun, pada tahun 2022, Chilima dicopot dari kekuasaannya setelah ditangkap dan didakwa melakukan korupsi atas skandal suap yang melibatkan pengusaha Inggris-Malawi.

Bulan lalu, pengadilan Malawi membatalkan dakwaan dan dia melanjutkan tugas resminya.

"Chilima adalah pria yang baik, seorang ayah dan suami yang berbakti, seorang warga negara patriotik yang mengabdi pada negaranya dengan terhormat dan seorang wakil presiden yang tangguh," kata Chakwera.

"Saya menganggapnya sebagai salah satu kehormatan terbesar dalam hidup saya untuk memiliki dia sebagai wakil dan penasihat saya selama empat tahun terakhir."

Ucapan belasungkawa mengalir dari seluruh dunia, Uni Afrika, Uni Eropa, Amerika Serikat, dan negara-negara lain mengungkapkan kesedihan atas berita tersebut.

"Pikiran kami bersama orang-orang terkasih dari mereka yang kehilangan nyawa dan bersama rakyat Malawi pada saat yang tragis ini," tulis Komisi Tinggi Inggris di Lilongwe.

Chakwera mengatakan militer sedang dalam proses membawa jenazah mereka yang tewas ke ibu kota. Pengaturan pemakaman akan diumumkan kemudian.


[Gambas:Video ]
Artikel Selanjutnya

Kecelakaan Pesawat Tahun 2023 Cetak Rekor Terendah


(luc/luc)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat